Change Language:


× Close
Formulir Umpan BalikX

Maaf, pesan Anda tak bisa dikirim, periksa semua bidang, atau coba lagi nanti.

Terima kasih atas pesan anda!

Formulir Umpan Balik

Kami berusaha untuk memberikan informasi paling berharga tentang kesehatan dan perawatan kesehatan. Silakan jawab pertanyaan-pertanyaan berikut dan bantu kami lebih lanjut meningkatkan situs web kami!




Formulir ini benar-benar aman dan anonim. Kami tidak meminta atau menyimpan data pribadi Anda: IP, email, atau nama Anda.

Kesehatan Pria
Kesehatan Wanita
Jerawat &Perawatan Kulit
Sistem Pencernaan &Urin
Manajemen Nyeri
Penurunan Berat Badan
Olahraga dan Kebugaran
Kesehatan Mental &Neurologi
Penyakit Menular Seksual
Kecantikan &Kesejahteraan
Jantung &Darah
Sistem Pernapasan
Kesehatan Mata
Kesehatan Telinga
Sistem Endokrin
Masalah Kesehatan Umum
Natural Health Source Shop
Tambahkan ke Bookmark

Mencegah Kehamilan

Catatan: artikel ini adalah cetak ulang dari Administrasi Makanan dan Obat AS"Apa Jenis Pengendalian Kelahiran yang Terbaik untuk Anda? ". Food and Drug Administration (FDA) adalah bagian dari Pemerintah Amerika Serikat. Ini adalah tugas FDA untuk memastikan obat-obatan dan perawatan medis lainnya bekerja dan aman.

Mencegah Kehamilan

Jika Anda dan pasangan Anda tidak ingin memiliki bayi saat ini, Anda mungkin bertanya "bagaimana mencegah kehamilan?". Untungnya, ada banyak produk berbeda yang bisa membantu mencegah kehamilan.

Jenis pengendalian kelahiran yang paling dapat diandalkan untuk mencegah kehamilan adalah pil KB , suntikan, implan, IUD, dan sterilisasi. Dari setiap 100 wanita yang menggunakan salah satu dari jenis pengendalian kelahiran ini selama setahun, sekitar 1 sampai 5 wanita akan hamil.

Kondom lateks untuk pria dan diafragma dengan spermisida kurang efektif. Dari setiap 100 wanita yang mengandalkan mereka selama setahun, sekitar 14 sampai 20 akan hamil. Metode pengendalian kelahiran lainnya, seperti spermisida saja, kondom perempuan, dan keluarga berencana alami, tidak bekerja juga.

Cara Mencegah Kehamilan

Bagaimana mencegah kehamilan? Ada 2 metode utama untuk mencegah kehamilan: Anda dapat menemukan produk tanpa resep atau yang Anda butuhkan untuk melihat dokter Anda untuk.

Mencegah Kehamilan Tanpa Resep

Beberapa jenis produk KB yang dapat mencegah kehamilan tersedia tanpa resep dokter. Mereka tidak memiliki efek samping bagi kebanyakan orang. Tetapi beberapa orang mungkin alergi terhadap mereka dan mendapatkan ruam jika mereka menggunakannya.

Kondom untuk Pria

Orang kadang-kadang menyebut kondom untuk karet pria, brankas, atau profilaksis. Anda dapat membeli kondom tanpa resep di toko obat, supermarket, dan banyak tempat lainnya. Ini adalah cara yang paling dikenal untuk mencegah kehamilan.

Untuk menggunakan, menempatkan kondom pada penis tegak sebelum berhubungan seks. Gunakan setiap kondom hanya sekali. Sebagian besar kondom terbuat dari karet lateks. Lainnya terbuat dari usus domba dan sering disebut kulit domba. Beberapa kondom terbuat dari poliuretan. Jika Anda tidak alergi terhadap lateks, Anda harus menggunakan kondom lateks karena mereka adalah metode terbaik untuk mencegah kehamilan dan mereka juga melindungi terbaik terhadap AIDS, herpes, dan penyakit menular seksual lainnya (PMS). Kondom tidak boleh digunakan dengan Vaseline atau merek lain dari petroleum jelly, lotion, atau minyak. Tapi mereka dapat digunakan dengan pelumas vagina dan krim peningkatan libido wanita yang tidak memiliki minyak, seperti K-Y jelly.

Kondom Wanita

Reality Female Condom terbuat dari poliuretan. Anda bisa membeli kondom betina di toko obat tanpa resep dokter. Untuk menggunakan, masukkan kondom ke dalam vagina tepat sebelum berhubungan seks dan gunakan masing-masing hanya sekali untuk mencegah kehamilan. Jangan menggunakannya pada saat yang sama sebagai kondom laki-laki. Jika Anda memiliki pilihan, lebih baik bagi pria untuk menggunakan kondom lateks karena ini adalah cara yang lebih baik untuk mencegah kehamilan daripada kondom wanita.

Spermisida Sendiri

Spermisida tersedia tanpa resep di toko obat dan beberapa toko lainnya. Mereka mengandung bahan kimia yang membunuh sperma mencegah kehamilan. Spermisida dijual dalam beberapa bentuk termasuk busa, krim dan jeli.

Untuk menggunakan, masukkan spermisida ke dalam vagina setidaknya 10 menit sebelum berhubungan seks. Satu dosis spermisida biasanya bekerja selama satu jam, tetapi Anda harus menggunakan dosis lain setiap kali Anda melakukan hubungan seksual bahkan jika kurang dari satu jam telah berlalu. Anda seharusnya tidak douche atau bilas vagina Anda setidaknya selama 6 sampai 8 jam setelah berhubungan seks.

Pengendalian Kelahiran Anda Perlu Melihat Dokter Anda Untuk

Risiko dan manfaat dari berbagai bentuk pengendalian kelahiran berbeda untuk setiap orang. Jadi yang terbaik adalah memutuskan dengan dokter Anda bentuk pengendalian kelahiran yang terbaik untuk Anda.

Diaphragm

Diafragma dengan spermisida dimasukkan ke dalam vagina sebelum berhubungan seks sehingga menutupi serviks, atau leher rahim. Masukkan spermisida ke dalam kubah diafragma sebelum memasukkannya. Anda harus dipasang untuk diafragma di kantor dokter atau klinik karena diafragma datang dalam beberapa ukuran yang berbeda. Diafragma harus tetap di tempat minimal 6 jam setelah hubungan seksual untuk mencegah kehamilan, tapi tidak lebih dari 24 jam. Jika Anda berhubungan seks lebih dari sekali saat memakai diafragma, Anda harus menambahkan lebih banyak spermisida tanpa mengeluarkan diafragma. Spermisida tersedia tanpa resep di toko obat.

Topi Serviks

Topi serviks adalah cangkir karet lembut dengan pelek bulat yang dimasukkan ke dalam vagina agar pas di leher rahim, atau leher rahim. Tutupnya lebih kecil dari diafragma, tapi terkadang lebih sulit disisipkan. Anda harus pergi ke dokter atau klinik Anda untuk dipasang untuk topi serviks. Muncul dalam beberapa ukuran berbeda. Topi serviks harus digunakan dengan spermisida, yang tersedia di toko obat tanpa resep dokter. Anda bisa membiarkannya di tempat selama 48 jam untuk membiarkannya bekerja dan mencegah kehamilan.

Pil Kelahiran

Anda memerlukan resep dokter untuk mendapatkan pil KB, juga disebut kontrasepsi oral. Ada dua jenis pil KB: “kontrasepsi oral gabungan" dan “pil mini."

Kontrasepsi oral gabungan memiliki kombinasi dua hormon — estrogen dan progestin. Mereka bekerja dengan menjaga agar indung telur tidak melepaskan telur. Pil harus diminum setiap hari untuk mencegah kehamilan.

Pil mini hanya mengandung satu hormon, progestin. Mereka bekerja dengan menebalkan lendir serviks untuk menjaga agar sperma tidak mencapai telur. Terkadang mereka juga menjaga ovarium melepaskan telur. Anda harus minum satu pil setiap hari. Pil mini sedikit kurang efektif dibanding kontrasepsi oral gabungan.

Depo-Provera

Depo-Provera adalah bentuk progestin, mirip dengan hormon dalam pil mini. Depo-Provera harus disuntik dengan jarum ke bokong wanita atau otot lengan oleh dokter. Anda harus mendapatkan suntikan setiap tiga bulan untuk mencegah kehamilan.

Norplant

Norplant adalah bentuk progestin yang ditempatkan di bawah kulit. Norplant terbuat dari batang karet yang terlihat seperti korek api. Seorang dokter menempatkan batang di bawah kulit lengan atas wanita, di mana mereka perlahan-lahan melepaskan progestin. Seorang dokter juga harus melepaskan batangnya. Ada dua jenis Norplant. Norplant enam batang dapat mencegah kehamilan hingga lima tahun. Norplant dua batang dapat mencegah kehamilan hingga dua tahun.

IUD

IUD (Alat Intrauterine) dimasukkan ke dalam rahim oleh dokter. Dua jenis IUD sekarang digunakan di Amerika Serikat: Paragard Copper T 380A, yang melepaskan tembaga, dan Progestasert Progesteron T, yang melepaskan progesteron, bentuk progestin. Paragard IUD dapat tinggal di tempat selama 10 tahun. Progestasert harus diganti setiap tahun. Seorang dokter harus menghapusnya.

Sterilisasi Pria (Vasektomi)

Operasi rawat jalan diperlukan untuk membuat seorang pria steril, atau tidak mampu menghasilkan sperma yang cukup untuk membuat wanita hamil. Hal ini dilakukan dengan menyegel, mengikat atau memotong tabung melalui mana perjalanan sperma ke penis dari testis. Operasi biasanya memakan waktu kurang dari 30 menit dan dilakukan dengan anestesi lokal. Ini adalah cara yang paling efektif untuk mencegah kehamilan tetapi pria yang memiliki vasektomi harus yakin mereka tidak akan pernah ingin anak ayah di masa depan.

Sterilisasi Wanita

Sterilisasi wanita biasanya operasi yang lebih lama daripada vasektomi, meskipun kadang-kadang dapat dilakukan sebagai operasi rawat jalan. Hal ini biasanya dilakukan dengan anestesi umum. Operasi ini melibatkan mengikat, memotong atau memblokir tuba falopi sehingga telur tidak dapat mencapai rahim. Sekali lagi, ini adalah cara yang sangat efektif untuk mencegah kehamilan tetapi wanita yang menjalani operasi ini harus yakin mereka tidak akan pernah ingin memiliki bayi di masa depan.

Keluarga Berencana Alam

Hal ini juga dikenal sebagai kesadaran kesuburan atau pantang periodik. Untuk metode ini untuk bekerja, seorang pria dan wanita tidak dapat berhubungan seks pada hari-hari wanita dapat hamil kecuali menggunakan bentuk lain dari pengendalian kelahiran. Hari-hari ini biasanya termasuk dari tujuh hari sebelum wanita berovulasi (melepaskan telur) sampai tiga hari setelah dia berovulasi. Seorang wanita bisa bertanya kepada dokternya bagaimana cara memberi tahu kapan dia berovulasi. Hal ini dilakukan dengan mempertimbangkan kapan periode menstruasi terakhir dimulai, perubahan suhu tubuh, dan perubahan lendir vagina. Metode ini tidak dapat menjamin Anda akan mencegah kehamilan karena perubahan yang berbeda dalam siklus Anda dapat terjadi.

Mencegah Penyakit Menular Seksual

Satu-satunya jenis pengendalian kelahiran yang juga sangat efektif dalam mencegah AIDS dan penyakit menular seksual lainnya adalah kondom lateks yang dikenakan oleh pria tersebut. Kondom perempuan juga dapat memberikan perlindungan, tetapi tidak sebagus kondom lateks untuk pria. Jika Anda menggunakan bentuk lain dari pengendalian kelahiran tetapi juga ingin perlindungan terhadap AIDS dan penyakit menular seksual lainnya, pria juga harus menggunakan kondom lateks.

Ringkasan

Food and Drug Administration telah menyetujui sejumlah metode pengendalian kelahiran untuk mencegah kehamilan. Pilihan pengendalian kelahiran tergantung pada faktor-faktor seperti kesehatan seseorang, frekuensi aktivitas seksual, jumlah pasangan seksual, dan keinginan untuk memiliki anak di masa depan. Tingkat kegagalan, berdasarkan perkiraan statistik, adalah faktor kunci lain. Cara paling efektif untuk menghindari kehamilan dan penyakit menular seksual adalah dengan mempraktikkan pantang total (menahan diri dari kontak seksual).

Terakhir Diperbarui: 2022-01-24